Khutbah Jumat 2012: umat islam satu tubuh

Bookmark and Share
khutbah jum'at 2012
Umat Islam Satu Tubuh
Ahmad Yani, MA

الْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ اْلعَالَمِيْنَ، أَحْمَدُهُ سُبْحَانَهُ وَأَشْكُرُهُ، وَأَسْأَلُهُ الْمَغْفِرَةَ يَوْمَ الدِّيْنِ.وَأَشْهَدُ أَنْ لاَّ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَ أَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا وَنَبِيَّنَامَحَمَّدًاعَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ أَمَّا بَعْدُ.
فَأُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ تَعَالَى. يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيرًا وَنِسَاءً وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي تَسَاءَلُونَ بِهِ وَالأَرْحَامَ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا
Jamaah Jum’at yang berbahagia.

Pada kesempatan yang mulia ini mari sama-sama kita tingkatkan ketakwaan kita. Takwa adalah bekal utama kehidupan bahagia. Kehidupan yang bahagia di Dunia maupun di Akhirat tidak mungkin bisa kita raih tanpa ketakwaan. Karena itu Allah SWT. memerintah kita untuk senantiasa berbekal dengannya.

وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَى وَاتَّقُونِ يَا أُولِي الألْبَابِ

Artinya: Berbekallah kalian, sebaik-baik bekal adalah takwa (kepada Allah SWT.), dan takutlah kalian kepada-Ku wahai orang-orang yang berfikir. (Al-Baqarah: 197).



Jamaah Jumat yang berbahagia.
Perumpamaan Umat Islam sebagaimana digambarkan Rasulullah Saw. bagaikan satu tubuh. Hadits Rasul yang diriwayatkan oleh Nu’man bin Basyir berbunyi:
عَنْ النُّعْمَانِ بْنِ بَشِيرٍ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: مَثَلُ الْمُؤْمِنِينَ فِي تَوَادِّهِمْ وَتَرَاحُمِهِمْ وَتَعَاطُفِهِمْ مَثَلُ الْجَسَدِ إِذَا اشْتَكَى مِنْهُ عُضْوٌ تَدَاعَى لَهُ سَائِرُ الْجَسَدِ بِالسَّهَرِ وَالْحُمَّى (رَوَاهُ مُسْلِمٌ).
Artinya: “Perumpamaan orang-orang mukmin dalam berkasih sayang bagaikan satu tubuh, apabila satu anggota badan merintih kesakitan maka sekujur badan akan merasakan panas dan demam”. (HR. Muslim).


Bila seorang atau sekelompok mukmin menderita kesulitan, maka mukmin yang lain juga seharusnya merasakan itu. Itulah makna ukhuwah sesungguhnya. Islam mendorong Umatnya untuk menerjemahkan ukhuwah dalam kehidupan sehari-hari. Agar mereka dapat merasakan apa yang diderita saudaranya se-agama, untuk selanjutnya memberikan bantuan apapun bentuknya agar meringankan beban dan penderitaan saudaranya itu.

Betapa banyak Kaum Muslimin di penjuru bumi yang masih belum merasakan ketenangan dan ketentraman hidup. Betapa Negara-negara mayoritas Muslim sekarang sedang bergejolak. Di Suriah, sejak mencetusnya revolusi sampai sekarang, sebagaimana dilansir syria-news.com sudah sekitar 6000 orang wafat dalam upaya memperjuangkan kebebasan dan kemuliaan rakyat. Di Yaman, masih menanti-nanti keberhasilan revolusi rakyat di sana. Tunis, Libya dan Mesir meskipun sudah melewati masa-masa ketegangan dengan berpeluanganya terbentuk pemerintahan baru, namun tantangan yang cukup besar bagi Pemerintah selanjutnya, Mampukan mereka membawa rakyat kepada kondisi yang lebih baik? Karena banyak sekali sederet kendala dan tantangan yang harus dipecahkan pada masa-masa peralihan ini. “Apa setelah revolusi?” menjadi pertanyaan besar bagi pemerintahan selanjutnya.

Begitu pula di nesgeri minoritas Muslim. Tidak sedikit Negara yang belum memberikan kebebasan menjalankan agama bagi Muslim yang hidup di sana. Di Prancis, Inggris dan sebagainya. Satu sampel misalnya di Negara Taiwan, bagaimana Muslim di sana belum memiliki eksistensi yang cukup kuat agar mereka dapat menjalankan kewajiban agama secara baik. Menurut beberapa pengaduan buruh migran Indonesia yang bekerja di sana, Pemerintah Taiwan belum memberikan kebebasan penuh bagi muslim untuk menjalankan ibadah agama secara baik. Misalnya dalam menjalankan shalat limawaktu, para pekerja ketika tiba waktu shalat sementara masih pada jam kerja, mereka dilarang untuk mengerjakan shalat, dan seterusnya. Belum lagi bagaimana di Negara-negara minoritas Muslim yang mereka memiliki pandangan negative dan memusuhi Islam, menganggap Muslim yang komitmen sebagai teroris, Islam mengajarkan anarkisme dan terorisme, dan seterusnya. Tentunya masih banyak penduduk Negara kita tercinta Indonesia yang juga sangat membutuhkan pertolongan dan perhatian dari kita semua.

Jamaah Jumat yang berbahagia.
Islam mendorong Umatnya untuk membantu siapa yang membutuhkan. Dan pada hakikatnya menolong orang yang membutuhkan juga berarti bahwa menolong diri sendiri. Ada kaedah dalam bahasa Arab yang berbunyi: aljazaa’ min jinsil ‘amal, bahwa balasan seperti amal yang dilakukan. Karena itu dengan kaedah tersebut kita bisa memahami sabda Rasulullah Saw. dalam hadits yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah ra.:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: مَنْ نَفَّسَ عَنْ مُؤْمـِنٍ كُرْبَةً مِنْ كُرَبِ الدُّنْيَا، نَفَّسَ اللهُ عَنْهُ كُرْبَةً مِنْ كُرَبِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ، وَمَنْ يَسَّرَ عَلَى مُعْسِرٍ يَسَّـرَ اللهُ عَلَيْهِ فِي الدُّنْيَا وَاْلآخِرَةِ، وَمَنْ سَتَرَ مُسْلِمًا سَتَرَهُ اللهُ فيِ الدُّنْيَا وَاْلآخِرَةِ، وَاللهُ فِي عَوْنِ الْعَبْدِ مَا كَانَ الْعَبْدُ فِي عَوْنِ أَخِيْهِ (رَوَاهُ مُسْلِمٌ).
Artinya: “Siapa yang menyelesaikan problem seorang mukmin di Dunia maka Allah SWT. akan menyelesaikan problemnya di Akhirat, siapa yang memudahkan orang yang kesulitan maka Allah SWT. akan memberikan kemudahan kepadanya di Dunia dan Akhirat, siapa yang menutupi aib saudaranya se-iman maka Allah SWT. akan menutupi aibnya di Dunia dan Akhirat, dan Allah SWT. senantiasa akan menolong hambanya selama ia menolong saudaranya”. (HR. Muslim).


Dalam hadits lain yang diriwayatkan Ibnu Umar ra., Rasulullah Saw. bersabda:
عَنِ ابْنِ عُمَرَ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: الْمُسْلِمُ أَخُو الْمُسْلِمِ لاَ يَظْلِمُهُ وَلاَ يُسْلِمُهُ، وَمَنْ كَانَ فِي حَاجَةِ أَخِيهِ كَانَ اللَّهُ فِي حَاجَتِهِ (مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ).

Artinya: Seorang Muslim adalah saudara bagi Muslim yang lain, tidak boleh ia menzalimi dan membiarkannya (dalam bahaya), siapa yang memenuhi kebutuhan saudaranya maka Allah akan memenuhi kebutuhannya. (HR. Bukhari dan Muslim). Siapa yang menolong saudaranya maka Allah SWT. yang akan langsung memberikan pertolongan kepadanya. Dan pertolongan dari Allah SWT., itu mencakup di Dunia dan Akhirat.

Jamaah Jumat yang berbahagia.

Ada beberapa amal yang bisa dilakukan untuk meringankan dan menyelesaikan masalah sesama. Diantaranya dengan doa. Berdoa untuk saudara-saudara kita yang dilanda musibah dan masalah. Berdoa diantara bukti perhatian terhadap sesama. Berdoa adalah satu amal ringan namun cukup memiliki pengaruh. Apalagi doa zahril gaib, yaitu doa dibaca ketika sedang tidak bersama orang yang kita doakan. Lantara membaca doa zahril gaib, Malaikat akan mendoakan si pembaca doa. Rasulullah Saw. bersabda dalam hadits yang diriwayatkan Abu Darda’ ra.:

عَنِ أَبِى الدَّرْدَاءِ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: دَعْوَةُ الْمَرْءِ الْمُسْلِمِ لِأَخِيهِ بِظَهْرِ الْغَيْبِ مُسْتَجَابَةٌ عِنْدَ رَأْسِهِ مَلَكٌ مُوَكَّلٌ كُلَّمَا دَعَا لِأَخِيهِ بِخَيْرٍ قَالَ الْمَلَكُ الْمُوَكَّلُ بِهِ آمِينَ وَلَكَ بِمِثْلٍ (رَوَاهُ مُسْلِمٌ).


Artinya: Doa seorang Muslim untuk saudaranya dalam keadaan zahril gaib (tidak bersama saudara yang didoakan) mustajab, (dan) di atas kepalanya (orang yang mendoakan) ada Malaikat yang diutus, setiap kali orang itu berdoa untuk kebaikan saudaranya, maka Malaikat itu akan berkata “amin, dan bagimu seperti itu juga”. (HR. Muslim).

Jamaah Jumat yang berbahagia.

Amal lain yang bisa menjadi sarana membantu saudara kita adalah berinfak. Bagi siapa yang memiliki keluasan harta, bisa menginfakkan sebagian hartanya untuk kemaslahatan sosial, membantu Muslim yang tidak mampu.

Pada hakikatnya berinfak tidak mengurangi harta seorang munfiq (orang yang berinfak), bahkan bisa menambahnya. Justru apa yang menyebabkan harta bisa berkurang sebenarnya adalah sikap pelit atau menghalangi diri dari berinfak. Sebagaimana dijelaskan dalam hadits Rasulullah Saw. yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah ra.:
عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ:مَا مِنْ يَوْمٍ يُصْبِحُ الْعِبَادُ فِيهِ إِلَّا مَلَكَانِ يَنْزِلَانِ فَيَقُولُ أَحَدُهُمَا اللَّهُمَّ أَعْطِ مُنْفِقًا خَلَفًا وَيَقُولُ الْآخَرُ اللَّهُمَّ أَعْطِ مُمْسِكًا تَلَفًا (رَوَاهُ الْبُخَارِىُّ).


Artinya: Setiap kali datang pagi hari yang menerpa para hamba ada dua Malaikat yang turun ke bumi seraya berdoa “Wahai Tuhanku berikanlah ganti kepada orang yang berinfak dan timpakanlah kerugian kepada orang yang menghalangi diri dari berinfak”. (HR. Bukhari).


Allah SWT. bahkan memberikan balasan yang tiada tara bagi munfiq (orang yang berinfak) di jalanNya. Allah SWT berfirman:

مثلُ الّذِين يُنْفِقُون أمْوالهُمْ فِي سبِيلِ اللّهِ كمثلِ حبّةٍ أنْبتتْ سبْع سنابِل فِي كُلِّ سُنْبُلةٍ مِئةُ حبّةٍ واللّهُ يُضاعِفُ لِمنْ يشاءُ واللّهُ واسِعٌ علِيمٌ

Artinya: Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir seratus biji. Allah melipat gandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki. dan Allah Maha Luas (karunia-Nya) lagi Maha mengetahui. (Al Baqarah: 261).


Jamaah Jumat yang berbahagia.

Tentunya selain doa dan infak, masih banyak sarana dan amal yang bisa kita lakukan untuk menolong sesama. Sebagai bukti perhatian terhadap kondisi Kaum Muslimin. Siapa yang memiliki kekuatan harta bisa dengan hartanya. Siapa yang memiliki kekuatan kepemimpinan dan kekuasaan bisa dengan kekuatan itu. Siapa yang hanya bisa berdoa, itulah bukti perhatian terhadap saudara seakidah. Dan setiap amal yang dilakukan untuk menolong sesama Muslim merupakan salah satu indikasi keimanan seseorang. Rasul Saw. bersabda sebagaimana yang diriwayatkan oleh Sahabat Anas ra.:
عَنْ أَنَسٍ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: لَا يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى يُحِبَّ لِأَخِيهِ مَا يُحِبُّ لِنَفْسِهِ (رَوَاهُ الْبُخَارِىُّ).
Artinya: “Tidak beriman seorang diantara kalian sehingga ia mencintai saudaranya sebagaimana ia mencintai dirinya sendiri”. (HR. Bukhari).

Semoga Allah SWT. mencatat kita sebagai orang-orang yang beriman dengan sejatinya. Memudahkan kita untuk senantiasa menolong saudara-saudara kita se-aqidah. Semoga Allah SWT. memberikan kemudahan bagi Kaum Muslimin yang masih teraniaya di berbagai penjuru bumi. Menolong mereka yang belum bisa merasakan keamanan dalam menjalankan kewajiban-kewajiban agama. Melindungi mereka dari kerusakan yang digencarkan oleh musuh-musuh Islam. Âmîn yâ rabbal ‘âlamîn.


بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ وَ نَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلأَيَاتِ وَ ذِكْرِ الْحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي
وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ
 khutbah jum'at 2012, khutbah januari 2012, khutbah juma't 2012,  khutbah jumat 2012, khutbah januari 2012, khutbah jumat 2012,

{ 0 comments... Views All / Send Comment! }